Kamis, 27 Januari 2011

9 Gereja Terunik dan Megah di Dunia [Pict]

Berikut ini adalah 9 Gereja terunik dan termegah di dunia, dilihat dari bentuknya memang tidak seperti Gereja pada umumnya yang pernah kita lihat. Semoga gambar-gambar ini tidak hanya membuat kita mengagumi hasil karya para pembangunnya, tetapi lebih dari itu, juga mendorong kita untuk semakin mengagumi Sang Mahapencipta yang dipuji dan dimuliakan di dalam bangunan-bangunan itu. Dalam konteks Indonesia, kita pun perlu mengapresiasi dan berpartisipasi aktif dalam upaya kolektif pelestarian warisan budaya kita.

Tanpa mengurangi makna dan tujuan Gereja itu sendiri dalam Kekristenan, berikut adalah 9 Gereja yang dimaksud, cekidot :


1. Gereja Harajuku di Jepang
Gereja Protestan berpenampilan futuristik ini terletak di Tokyo, dipersembahkan oleh perusahaan desain Ciel Rouge Creation pada tahun 2005. Bentuk plafonnya yang istimewa dimaksudkan agar dapat menggemakan suara alamiah hanya berselang dua detik untuk memberikan pengalaman yang unik bagi pendengaran jemaat dan wisatawan yang mengunjunginya.




2. Katedral Santo Basilius di Moskow
Katedral St. Basilius terletak di Lapangan Merah Moskow, Rusia. Sebuah gereja ortodoks Rusia yang menampilkan warna-warni cerah kubah-kubah lancip yang menjulang ke satu titik. Kubah-kubah menyerupai bawang aneka warna itu merupakan bagian dari pemandangan udara Kremlin, Moskow. Katedral ini didirikan oleh Ivan Sang Perkasa untuk memperingati penangkapan Khanate dari Kazan. Pada tahun 1588, Kaisar Fedor Ivanovich menambahkan kapel pribadinya di sisi timur bangunan utama, tepat di atas makam St. Basilius Pecandu Kristus, seorang kudus dari Gereja Ortodoks Rusia, sehingga kemudian katedral itu terkenal dengan nama Katedral St. Basilius
3. Gereja Hallgrímur - Islandia
Hallgrímskirkja (gereja Hallgrímur) adalah sebuah gereja paroki Lutheran yang terletak di Reykjavík, Islandia. Dengan ketinggian 74,5 meter (244 kaki), gereja ini menempati urutan keempat bangunan tertinggi di Islandia. Gereja ini mengambil nama Hallgrímur Pétursson (1614-1674), seorang penyair dan pendeta, penulis “Himne Dukacita”. Desain gereja ini dipersembahkan oleh seorang arsitek negara bernama Guðjón Samuelsson. Ia memulai tugasnya pada tahun 1937 dan pembangunan gereja itu memakan waktu selama 38 tahun.




4. Temppeliaukio Kirkko - Helsinki
Temppeliaukio Kirkko (Gereja Batu Karang) adalah karya arsitektur modern yang sangat mengesankan di Helsinki. Gereja yang seluruhnya dibangun di bawah tanah dan plafonnya berkerangka kawat tembaga ini selesai dirancang pada tahun 1952 oleh dua arsitek bersaudara, yaitu Timo dan Tuomo Suomalainen dan pembangunannya selesai pada tahun 1969. Mereka memilih batu karang yang tersingkap naik sekitar 40 kaki di atas jalan, membangun ruang gereja di dalamnya dan menjadikan batu karang itu sebagai dindingnya. Gereja ini adalah salah satu tempat wisata yang paling populer di Helsinki dan sering dipenuhi pengunjung.



5. Gereja Katedral Metropolitana Nossa Senhora Aparecida di Brasilia
Gereja Katedral Metropolitana Nossa Senhora Aparecida di ibukota Brasilia ini adalah ekspresi arsitek Oscar Niemeyer. Struktur kerangka beton hyperboloid dan atap kacanya seolah-olah hendak menjangkau ke atas untuk membuka langit. Pada tanggal 31 Mei 1970, struktur gereja katedral dapat diselesaikan dengan hanya menampakkan diameter-area 70m. Proyek pembangunan Katedral Brasilia oleh Niemeyer ini didasarkan pada revolusi hyperboloid yang setiap bagiannya tersusun asimetrik. Struktur hyperboloid itu sendiri merupakan hasil rakitan yang identik dengan kolom beton 16. Kolom-kolom itu memiliki bagian hyperbolic seberat 90t, berupa dua tangan yang terangkat ke langit. Kathedral Brasilia diresmikan pada tanggal 31 Mei 1970.



6. Gereja Kayu Borgund di Norwegia
Gereja Kayu Borgund di Lærdal adalah yang terbaik di antara 28 gereja kayu yang dilestarikan di Norwegia. Gereja kayu ini mungkin dibangun pada akhir abad XII, dan belum berubah atau belum pernah direkonstruksi sejak dibangun. Gereja ini juga tampil sebagai keajaiban peradaban Viking dalam video-game “Age of Empires II: The Age of Kings”.



7. Gereja Katedral Las Lajas di Kolombia
Katedral Las Lajas terletak di bagian selatan Kolombia dan dibangun pada tahun 1916 dalam sebuah jurang di aliran Sungai Guaitara. Menurut legenda, seorang perempuan Indian bernama Maria Mueses de Quiñones menggendong Rosa, putrinya yang bisu-tuli ke dekat Las Lajas (Batu Karang). Saat keletihannya memuncak, Maria yang duduk di sebuah batu mendengar untuk pertama kalinya Rosa berbicara tentang hantu yang muncul dari dalam gua.

Sebuah lukisan misterius Perawan Maria menggendong bayi kemudian ditemukan pada dinding gua itu. Kajian terhadap lukisan itu membuktikan tidak adanya cat atau pewarna lain di dalam sampel yang diambil dari lukisan dinding itu. Ketika pengambilan sampel dilakukan, diketahui bahwa warna-warna asli lukisan itu terkandung pada batu medianya sedalam beberapa kaki. Benar atau tidak, dongeng yang menyertai pembangungan gereja itu sungguh menakjubkan.
 8. St. Joseph di Amerika
St. Yusup Pelindung Pertunangan adalah seorang Ukrania, warga Gereja Katolik Yunani di Chicago. Gereja ini dibangun pada tahun 1956, dan kini terkenal karena 13 kubah atap emasnya yang melambangkan kedua belas rasul dan Yesus Kristus (kubah terbesar) sebagai pusatnya. Bagian dalam gereja itu benar-benar bertabur ikon (frescoes) bergaya Bysantium. Sayangnya,iconographer yang mengerjakan penulisan nama-nama para kudus itu sudah lebih dulu kembali ke tanah airnya sebelum tugasnya tuntas sesuai tradisi ikonograf.



9.Gereja Ruzica di Serbia
Terletak di Kalemegdan Fortress di Belgrade, Serbia, Gereja Ružica sesungguhnya adalah kapel kecil yang berhias … pernik-pernik perang! Seluruh kandelar di dalamnya terbuat dari selongsong peluru, pedang, dan bagian meriam.

Ruang yang kini ditempati gereja sebelumnya digunakan oleh Turki sebagai gudang mesiu selama lebih dari 100 tahun dan sebagian besar harus dibangun kembali pada tahun 1920 setelah Perang Dunia I. Selain pernah rusak parah akibat bom, tempat itu menyimpan kenangan akan pembantaian yang terjadi selama perang besar itu. Sementara berjuang bersama Inggris dan Amerika Serikat, para prajurit Serbia yang bertugas di garis depan Thessaloniki sempat mengumpulkan pernik-pernik perang untuk dijadikan kandelar dan barang hiasan. Gereja ini adalah salah satu contoh terbaik dari seni mengelola barang bekas.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright 2009 My Inspirations. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates. WP by Masterplan